Tuesday, 21 May 2013

180 Tahun


180 Tahun
Penat aku mencari , apa erti satu kisah . Satu lembaran baru . Dan titik tolak
yang diusahakan supaya daun lama yang tua itu aku sendiri jatuhkan agar ianya
ditiup angin . Mahu ditunggu gugur , ambil masa bukan ?
Dan hari ini , bernafasnya aku , seorang aku , manusia yang dicipta ilahi agar bernafas
serta tunduk kepadanya setiap kali panggilan menyuruh aku tunduk secara wajib
kepada Nya . Pencipta aku .


Ya , mungkin aneh barangkali dengan ukuran tahun dari hari . Tapi itulah yang aku ingin
ceritakan . Ibaratnya aku mengenal kau seperti seseorang yang ku kenal sudah lama
tanpa dipeduli .Tanpa ada pernah mata memerhati aku menyembunyikan mata ketigaku
yang seringkali membaca lembaran lembaran sedihmu . Tanpa ada yang memaksa aku
bertentangan mata denganmu tatkala aku sedang berjalan . Aku ketawa dalam tangis tiap
kali skrin yang berwarna biru putih menyatakan kau bersama orang lain .

Kerap sudah aku kecewa melihat nya . Tiapkali tahun berganti tahun . Mata aku hanya
membaca bisikan bisikan seperti remaja yang lain . Kekadang ku ketawa membaca dan
tetapi kebiasaanya hati bagai KLCC dilanggar beribu jet pejuang yang hanya dipandu tanpa
ada seorang yang memandu . Deraian air mata aku mengiringi setiap kali pengumuman
hubunganmu . Mahu sahaja aku bertegur sapa dengan kamu dulu .

Tetapi aku kenal siapa aku . Aku hanya tahu berdiri , menunggu dan melihat tanpa aku sempat
mengerat . Tahun 12 ini , azam aku cuma satu . Komitmen ku tidak dipersia . Ya , aku mengaku.
Aku lah pengekor rapat tulisan tulisanmu . Dan mataku mengekor rapi ke arah tiap bait kata
yang kau ingin bariskan . Aku ingin menjerit "Pandang lah ke aku . Pandanglah aku , Reen !
Aku bukan spesis yang mempersia harga cinta ! Aku bukanlah si lahanat yang buta ada tangan
ingin memegang tanganku hingga ke syurga . Aku juga bukanlah yang akan memberi harapan
secara sengaja lantas pergi begitu sahaja . Aku bukanlah bak dikata orang , chipsmore .
Sekejap ada dan boleh dicerna , sekejap tiada tanpa khabar berita . "

Ingin sahaja sebenarnya aku tamatkan pengejaran itu sebelum itu . Aku kecewa sebenarnya .
Tapi aku juga seringkali menampar mukaku selama tahun tahun itu . Sia sialah kau menjadi
si Steve Irwin , pengejar binatang binatang yang sangat disukai nya . Ah , mahu saja aku gelak
kan diri menggelar diri begitu rupa . Muka pun tiada . Mahu cakap "Australian mike" pula
bunyi nya seperti .. Baik .



Tapi aku , pada aku semuanya bermula semasa September lepas . Terima kasih wahai  puteri kerana sudi menegur aku yang tidak seberapa pada mula nya . Sebermula semuanya disitu .

Ya , lihat bukan bagaiman aku terkinja kinja . Malu nya aku bukan kepalang waktu itu . Ya benar . AKu bukanlah seperti lelaki lain . Aku dan perempuan ibarat ubi dan tomato . nampak sahaja bulat yang sama . Tapi rasa aku lain , pahit . Aku kurang sosial dan kurang sporting aku dengan perempuan .

Ya . Label lah aku seorang keyboard warrior .Aku rela . Tapi aku sukar dengan perempuan . Mungkin di alam maya sahaja aku nampak kebal . Tetapi aku lah yang patut bercakap pada cermin . Dan aku cuma tunjuk siapa diri aku pada siapa yang aku betul betul percaya . Dan ya , cuma kau yang berjaya melihat segenap aku selama 180 ini . Cuma kau juga yang melihat senyum aku sejak bersama aku .  Aku akan berdiri selama mana yang aku mampu . Masih banyak yang perlu ditentang , masih banyak yang perlu dilanggar , dihempas ke tepi laluan .

Walau bagaimana sekalipun digaduhkan sesuatu perkara , aku akan berdiri dengan segala kudrat aku yang ada untuk kita tempuh segala ombak , badai , tsunami ,taufan setinggi mana sekalipun . 180 ini akan terus berjalan sehingga titik infiniti yang ditentukan .



Awak , yang bernama Rizq Herinza Syadza Binti Sofian , saya harap saya dapat lafazkan nama awak tatkala diakad nikah oleh tok kadi kelak , malulah saya digelak orang sebab lafaz empat lima kali terketar letar , eh ?
Post a Comment