Monday, 15 October 2012

Kisah Luka Terperit Lagi (Bahagian I)

13 September 2012
 Lelaki itu merenung apa yang dibacanya , seolah tidak mahu percaya , dia cuba menggelengkan hatinya supaya membayangkan seperti tidak pernah membaca apa yang dibacanya , tetapi mana mungkin . Mana mungkin matanya pernah berbohong.
Kecurangan itu memang sudah lama terbau dek lelaki tersebut , dia akhirnya akur dan goyah . Dia akhirnya jatuh ke atas lantai disebabkan perkara tersebut . Mana tidaknya !
Perempuan yang disayangnya sepenuh hati , memberitahu perkara yang tidak sepatutnya . Dia dituduh sebagai pemaksa !

Adakah ini yang berlaku sebenarnya apa bila perkara sebaliknya terjadi ?

Apakah fakta sebenarnya ?

Lelaki tersebut masih memikirkan , merenung lantai , dinding batu hijau cat nya yang malap.
Terus bergenang air matanya .Lantas ke tingkap yang langitnya malap , kemendungan menghiasi tabir langit.
Adakah selama ini lelaki itu curang ? Adakah hatinya telah diserahkan kepada orang lain ?
Lelaki itu mengadu nasibnya yang sangat teruk itu , lantas seraya berkata "Ya Allah , adakah Kau sedang menguji ku ? Amata berat ujianMu kepada hambamu ini ya Rabb.

Lantas azan kedengaran , lelaki itu bergegas menyeka air yang mengalir di pipinya . Dia masih sedar akan erti kemanusiaan , dan lantas mengajarnya akan kebenciaan terhadap makhluk yang bernama perempuan,.Dia  terus menadaha tangan agar kesemua itu hanyalah satu mimpi buruk , dan jika benar ia berlaku , jatuhkanlah yang menjatuhkan dia .

 Jatuh dan terus mengenal erti kedukaan lelaki itu .
Tetapi lelaki itu juga memikirkan , apalah kiranya jika berlaku kejam semula kepada gadis tersebut ?
 To be continued..

P/S = Harga sebuah cinta tidak hanya pada duit , tetapi harganya ialah sebuah pengorbanan yang sangat besar . Dan apabila cinta itu digantikan dengan kebenciaan , harga yang perlu dibayar semula amat tinggi .

Post a Comment