Saturday, 9 August 2014

Di sudut kedai biasa .

Di sisi satu kedai biasa , ada dua pasangan sedang berdiri di barisan menunggu membayar barangan yang mereka mahu .
Salah satunya sedang gembira , berbisik bergelak tawa .
Satu nya pula , sedang tidak bercakap tetapi memimpin tangan . Kelihatan tangan mereka , cincin dan inai yang mekar merah .
Tidak bercakap , cuma menggelengkan kepala memerhatikan yang sedang bergelak tawa .
Mereka memerhati tingkah laku belangkas itu .
Lalu , pasangan itu berlalu tetapi kelihatan nya seperti mereka menunggu pasangan girang itu dari cermin hadapan kereta .
Keluarnya salah seorang pasangan yang tertawa tadi dengan wajah muram dan dukadan cuma berlalu pergi .

Tidak aneh dengan pemandangan itu , mereka berdua tertawa kecil melihat masa lalu mereka terjadi di hadapan mata seperti kebanyakan hari mereka lalui dahulu .
Ternyata telahan pasangan yang diam tadi benar .
Pasangan yang berada di dalam kereta cuma tersenyum dan sebelum berlalu pergi dengan kereta , satu dialog yang cukup senang dilafazkan isteri pasangan itu .
" Terima kasih abang kerana mencukupi saya dengan kemudahan dunia , semoga akhirat nanti abang berjaya dapatkan akhirat abang " 


Post a Comment